Nasional

Miris! Oknum Polisi Bukannya Jadi Pengayom Malah Ancam Korban Pemerkosaan

rizky
Hand over
Oknum Polisi Bukannya Jadi Pengayom Malah Ancam Korban Pemerkosaan, Kamis (8/12/2021)
MATATELINGA. Pekanbaru - Tindakan tidak terpuji kembali terekam kamera amatir korban dan akhirnya viral di media sosial. Kali ini terjadi dilakukan oleh seorang oknum polisi dari Polsek Tambusai Utara, Rohul, Riau, mencaci maki korban pemerkosaan.



Seperti diketahui, korban Z diperkosa empat bandit diberbagai lokasi dan hari berbeda. Saat ini, baru satu orang yang dijadikan tersangka oleh polisi, yakni tersangka berinisial A.


Yang mengenaskan, caci maki itu dilakukan di rumah korban. Seperti diungkapkan oleh pasangan suami istri Sur dan Z. Dikatakan dia, hal itu dilatar belakangi korban dipaksa berdamai dengan pelaku perkosaan oleh penyidik polisi.


Baca Juga:PCNU Medan Laksanakan Sholat Jenazah Ghaib untuk Almarhum KH Mahmuddin Pasaribu

Sur, kepada wartawan mengatakan, "Iya, benar. Saat itu yang merekam istri saya. Kami sudah sering diperlakukan seperti dimaki dengan kata-kata kasar saat proses penyelidikan," kata nya, Rabu (8/12/2021).


Dia mengatakan, oknum polisi dalam video itu adalah Kanit Reskrim Polsek Polsek Tambusai Utara dan dan satu lagi adalah oknum penyidik yang menekan mereka untuk berdamai. Tetapi keluarga tidak mau berdamai.



"Saat itu, istri saya diminta hadir di Polsek Tambusai Utara. Saat datang, bukannya mendapat kabar baik terkait kasus yang dialaminya, malah penyidik menyodorkan agar keluarga berdamai dengan Andika, pelaku perkosaan," jelasnya.


Tidak hanya itu, mereka juga disuruh mendatangani surat damai. "Kami terus dipaksa dan ditekan," ucapnya.


Namun demikian, Z dan Sur menolak keinginan penyidik untuk menekan surat damai yang sudah dibuat oleh penyidik.


Penulis
: Mtc
Editor
: Rizky
Tag:MatatelingaOknum Polisi Bukannya Jadi Pengayom Malah Ancam Korban PemerkosaanpekanbaruTerkini

Situs ini menggunakan cookies. Untuk meningkatkan pengalaman Anda saat mengunjungi situs ini mohon Anda setujui penggunaan cookies pada situs ini.