Nasional

LAMR Bangga Dengan Pesantren Tahfidz Masyarakat Bonai

putra
Matatelinga.com
Ketua Umum Dewan Pimpinan Harian (Ketum DPH) LAMR Provinsi Riau, Datuk Seri H. Taufik Ikram Jamil, ketika memberi kata sambutan dalam Wisuda Perdana Pesantren Tahfidz Yayasan Bonai Darussslam, hari Ahad (28/

MATATELINGA, Bonai : Lembaga Adat Melayu Riau (LAMR) bangga dengan dengan kehadiran pesantren tahfidz masyarakat adat Bonai, Rokan Hulu. Muncul dari swadaya masyarakat Bonai, lembaga ini terbuka untuk umum meskipun saat ini santrinya masih didominasi masyarakat adat setempat.

"Untuk itu LAMR berharap berbagai pihak mendukung pesantren ini sekuat daya dan upaya, " kata Ketua Umum Dewan Pimpinan Harian (Ketum DPH) LAMR Provinsi Riau, Datuk Seri H. Taufik Ikram Jamil, ketika memberi kata sambutan dalam Wisuda Perdana Pesantren Tahfidz Yayasan Bonai Darussslam, hari Ahad (28/01/2023).

Mulai beroperasional sekitar dua bulan lalu, pesantren ini telah menerima 20 orang santri yang sebagian besar adalah remaja masyarakat adat Bonai. Mereka mengikuti berbagai jadwal program seperti Sabtu - Ahad, sampai 35 hari. Di antara mereka ada yang sudah hafal beberapa juz, bahkan 30 juz.

Diperoleh keterangan, pesantren ini diprakarsai oleh tokoh masyarakat adat Bonai, Datuk Abdul Gani yang mendapat dorongan dari almarhum Datuk Seri Al azhar. Menjabat sebagai Ketua Yayasan Amanah Bonai Darussalam, Datuk Gani mewakafkan tanah dan sejumlah bangunan di atasnya sekitar 10 hektare. Yayasan ini juga yang mencari dana operasional untuk santri, termasuk makan dan minum.

Tersambung dengan Pusat Tahfidz Nasional, pesantren ini diasuh oleh tiga ustadz dan dua ustadzah. Dengan demikian, hafalan mereka terstandarisasi secara global, sehingga tidak mustahil para lulusannya dapat mengikuti berbagai program yang berkaitan dengan al-Quran.

Ketua Yayasan Amanah Bonai Darussalam, Datuk Abdul Gani mengatakan, keberadaan pesantren itu merupakan wujud dari dukungan berbagai pihak. Secara bersama-sama pula mereka bertekad untuk terus mengembangkan pesantren itu.

Selebihnya, ia juga meminta maaf karena belum dapat memberi pelayanan yang memadai kepada santri dan santriwati. Misalnya air yang masih keruh dan belum tersedianya aliran listrik.

Menurut Ketum DPH LAMR, Datuk Seri H. Taufik Ikram Jamil, tak banyak orang yang mampu melakukan apa yang dibuat oleh yayasan ini, apalagi dengan memandang latar belakang sosial dan tempat yang jauh dari fasilitas umum.

"Berbahagialah Datuk-datuk, orangtua, santri dan santriwati maupun ustadz serta ustadzah. Sebab hanya orang yang dipilih Allah yang bisa melaksanakan hal semacam ini, " kata Datuk Seri Taufik.(mtc)

Penulis
: Mtc
Editor
: Putra
Tag:LAMRadat Melayubonai

Situs ini menggunakan cookies. Untuk meningkatkan pengalaman Anda saat mengunjungi situs ini mohon Anda setujui penggunaan cookies pada situs ini.