Internasional

Joe Biden Mendekati Kemenangan di Pilpres AS

Administrator
mtc|net

MATATELINGA, Washington: Dalam pertarungan Pilpres AS 2020, Calon Presiden dari Partai Demokrat, Joe Biden, perlahan-lahan semakin mendekati kemenangan atas Donald Trump pada hari Kamis (5/11/2020) dalam Pilpres AS yang sangat ketat.

Di sisi lain, presiden Republik Donald Trump meningkatkan upaya hukumnya untuk mempengaruhi penghitungan suara dan membuat klaim baru yang tidak berdasar atas penipuan pemungutan suara.

Melansir Reuters, Biden, mantan wakil presiden AS, memimpin di Pennsylvania dan Georgia sambil mempertahankan margin tipis di Nevada dan Arizona.

Perhitungan suara yang berlarut-larut di sejumlah negara bagian itu masih berlangsung dua hari setelah pemungutan suara ditutup.

Sementara, pengunjuk rasa dari kedua belah pihak menggelar demonstrasi di kota-kota besar terkait penghitungan suara.

Setelah kampanye sengit yang dilancarkan selama pandemi virus corona, pemilu AS tampaknya bergerak menuju kesimpulan yang menegangkan dalam beberapa jam dan mungkin beberapa hari mendatang.

Masih ada jalan sempit bagi Trump untuk menang jika dia bertahan di Georgia, di mana dia memimpin dengan 12.800 suara, dan Pennsylvania, di mana dia unggul dengan 108.600 suara.

dan menyalip Biden di Arizona, di mana dia tertinggal dengan 68.100 suara, atau Nevada, di mana dia tertinggal 11.400 suara.

Akan tetapi, banyak dari suara yang luar biasa di Georgia dan Pennsylvania diperkirakan akan condong ke Demokrat, seperti wilayah Atlanta dan Philadelphia.

Trump, yang menyerang integritas sistem pemungutan suara AS selama kampanye, lagi-lagi pada hari Kamis menuduh kecurangan pemungutan suara tanpa memberikan bukti. Dia juga menuduh Demokrat "mencuri" pemilu AS.

Reuters memberitakan, Tim Kampanye Trump telah mengajukan beberapa tuntutan hukum di negara bagian yang menjadi medan pertempuran dan menyerukan penghitungan ulang di Wisconsin, meskipun beberapa ahli hukum mengatakan bahwa tantangan pengadilan itu tidak mungkin mempengaruhi hasil pemilihan.

Sementara itu, dalam sambutan singkat dari kampung halamannya di Wilmington, Delaware, Kamis sore, Biden kembali mengimbau agar pendukungnya bersabar dan menyerukan agar setiap suara dihitung.

"Kami yakin ketika penghitungan selesai, saya dan Senator Harris akan dinyatakan sebagai pemenang," kata Biden, mengacu pada pasangannya, Senator AS Kamala Harris.

“Jadi saya meminta semua orang untuk tetap tenang, semua orang tetap tenang. Prosesnya berhasil, hitungannya selesai. Dan kita akan segera tahu hasilnya."

Salah satu pemilihan presiden paling tidak biasa dalam sejarah AS modern diadakan di tengah pandemi, yang telah menewaskan lebih dari 234.000 orang Amerika dan membuat jutaan lainnya kehilangan pekerjaan.

Kekhawatiran tentang virus menyebabkan lonjakan pemungutan suara melalui surat, dengan penghitungan yang melelahkan berkontribusi pada hasil yang tertunda.

Untuk merebut Gedung Putih, seorang kandidat harus mengumpulkan setidaknya 270 suara di Electoral College negara bagian. Suara elektoral semacam itu sebagian besar didasarkan pada populasi negara bagian.

Sebagian besar jaringan televisi besar menunjukkan keunggulan atas Biden dengan perbandingan 253 dan 214 untuk Trump.

Biden juga memimpin Trump dengan lebih dari 3,7 juta suara populer nasional, meskipun itu tidak berperan dalam menentukan pemenang.

Trump kehilangan suara populer sekitar 3 juta dari Demokrat Hillary Clinton pada tahun 2016, tetapi memenangkan negara-negara bagian penting untuk merebut Gedung Putih dengan kemenangan yang mengecewakan.

Trump saat ini berupaya keras untuk menghindari posisi menjadi presiden AS petahana pertama yang kalah dalam pemilihan ulang sejak rekan asal Republik George H.W. Bush kalah pada tahun 1992.

Menurut dua penasihatnya, Trump kerap berada di Gedung Putih sambil melakukan telepon dan memantau perkembangan di televisi.

Dia telah berbicara dengan gubernur negara bagian serta teman dekat dan pembantunya dan mengirim beberapa penasihat terdekatnya ke lapangan untuk memperjuangkan hasil pemilu.

Sedangkan Biden menghabiskan sebagian besar waktunya untuk tetap di rumah di Delaware dan telah berkonsultasi dengan pembantunya termasuk penasihat hukum Bob Bauer.

Penulis
: wewend
Editor
: Amrizal
Tag:berita terkiniDonald TrumpJoe BidenPilpres ASTerkiniblibliTraveloka

Situs ini menggunakan cookies. Untuk meningkatkan pengalaman Anda saat mengunjungi situs ini mohon Anda setujui penggunaan cookies pada situs ini.