Internasional

Stephen Paddock, Pembantai Massal Las Vegas Miliki 42 Senjata

Administrator
google/net
MATATELINGA, Las Vegas: Stephen Paddock, pelaku pembantaian massal di Las Vegas, Amerika Serikat (AS) memiliki setidaknya 42 senjata api. Data ini diungkap pihak kepolisian AS saat mencari petunjuk untuk menentukan motif penembakan massal yang menewaskan 59 orang dan melukai 527 orang lainnya.



Pria 64 tahun ini beraksi dengan senapan otomatis di lantai 32 Mandalay Bay Resort and Casino dengan target kerumunan penonton konser musik country di sebelah resort, yakni di Las Vegas Boulevard 450. Penembakan mengerikan ini terjadi Minggu malam waktu setempat dan Paddock ditembak matilaporan lain menyebutnya bunuh dirisetelah membunuh banyak orang.

Aksi pria bersenjata asal Mesquite ini tercatat sebagai penembakan massal paling mematikan dalam sejarah modern AS. Namun, Presiden Donald Trump dan kepolisian setempat tidak menyatakannya sebagai serangan terorisme. "Kami telah menemukan 23 senjata api di Mandalay Bay dan 19 senjata api di rumahnya di Mesquite," kata Todd Fasulo, asisten sheriff Las Vegas, sehari setelah penembakan massal terjadi. Mesquite berjarak sekitar 120km sebelah timur laut Las Vegas di negara bagian Nevada.

"Departemen Kepolisian Metropolitan Las Vegas sedang mengerjakan dua front untuk memproses tempat kejadian perkara dan juga menyelidiki motifnya," lanjut Fasulo, seperti dikutip Al Jazeera, Rabu (04/10/2017). "Kami memburu dan mencatat setiap petunjuk yang bisa kami dapatkan di latar belakangnya," papar Fasulo.

Paddock mengumbar banyak peluru dari senapan mesin militer otomatis terhadap kerumunan penonton konser yang jumlahnya lebih dari 22.000 orang. Penembakan terjadi saat penyanyi musik country Jason Aldean tampil. Sarah Haas, salah satu korban selamat menceritakan situasi mengerikan dalam serangan Paddock. "Boom boom boom, dan kemudian satu demi satu," katanya, menggambarkan orang-orang berjatuhan di tanah saat serangan terjadi.



"Kami berbaring di lantai, saya tidak tahu apakah harus bangun, berlari, bertahan, untuk (berjalan) bebek, saya tidak tahu apakah aman untuk bergerak karena semua yang sedang terjadi. Mengerikan," ujarnya. Paddock sang pembantai massal tidak memiliki catatan kriminal. Dia tidak memiliki riwayat sakit jiwa, meski ayahnya merupakan perampok bank dan seorang psikopat yang tewas bunuh diri.

FBI menyatakan, Paddock tidak memiliki hubungan dengan kelompok bersenjata dari luar negeri. Pernyataan FBI ini mementahkan klaim ISIS yang mengaku bertanggung jawab atas pembantaian massal di Las Vegas. (snd/net) 

Penulis
: Mtc/net
Editor
: dongan
Tag:Stephen Paddockamerika serikatinternasionallas vegasmatatelinga.commatatelinga compembantai massal

Situs ini menggunakan cookies. Untuk meningkatkan pengalaman Anda saat mengunjungi situs ini mohon Anda setujui penggunaan cookies pada situs ini.