Internasional

6 Tewas dan Puluhan Bangunan Runtuh di Turki Diguncang Gempa Dahsyat

Administrator
mtc|net

MATATELINGA, Istanbul: Pada hari Jumat (30/10) Enam orang tewas di Turki setelah gempa dasyat melanda Laut Aegea menyebabkan bangunan-bangunan runtuh dan memicu gelombang pasang yang menghantam daerah pesisir dan pulau-pulau Yunani di dekatnya.

Orang-orang berlari ke jalan-jalan dengan panik di kota pesisir Izmir, kata saksi mata, setelah gempa melanda dengan kekuatan hingga 7,0 pada sekitar 1150 GMT.

Beberapa lingkungan dibanjiri oleh gelombang air laut yang menyapu banjir puing-puing ke pedalaman dan menyebabkan ikan terdampar saat surut.

The Disaster and Emergency Management Presidency (AFAD) mengatakan enam orang tewas, satu karena tenggelam, sedangkan 202 orang luka-luka.

Ada berbagai laporan tentang bangunan yang runtuh dengan orang-orang terjebak di reruntuhan di beberapa distrik Izmir, salah satu daerah wisata utama Turki, dan kerusakan sebagian pada properti di provinsi lain, kata pejabat Turki.

TURKEY-QUAKE/Walikota Izmir Tunc Soyer mengatakan sekitar 20 bangunan runtuh di provinsi itu. Gubernur Izmir mengatakan 70 orang telah diselamatkan dari bawah reruntuhan.

Ilke Cide, seorang mahasiswa doktoral yang berada di wilayah Guzelbahce Izmir selama gempa, mengatakan dia pergi ke pedalaman setelah air naik setelah gempa.

"Saya sangat terbiasa dengan gempa bumi ... jadi saya tidak menganggapnya serius pada awalnya, tetapi kali ini sangat menakutkan," katanya, seraya menambahkan gempa tersebut telah berlangsung setidaknya selama 25-30 detik seperti dilansir Reuters.

PM Yunani Mitsotakis menelepon Presiden Turki, menyampaikan belasungkawa atas gempa tersebut.

Disilangkan oleh garis patahan utama, Turki merupakan salah satu negara paling rawan gempa di dunia. Lebih dari 17.000 orang tewas pada Agustus 1999 ketika gempa berkekuatan 7,6 melanda Izmit, sebuah kota di tenggara Istanbul. Pada 2011, gempa di timur kota Van menewaskan lebih dari 500 orang.

Ismail Yetiskin, walikota Seferihisar Izmir, mengatakan permukaan laut naik akibat gempa tersebut. “Sepertinya ada tsunami kecil,” katanya kepada penyiar NTV.

Rekaman di media sosial menunjukkan puing-puing termasuk lemari es, kursi, dan meja mengambang di jalan-jalan di atas banjir. TRT Haber menunjukkan mobil-mobil di distrik Seferihisar Izmir telah diseret oleh air dan ditumpuk di atas satu sama lain.

Idil Gungor, yang mengelola sebuah hotel di distrik Seferihisar Izmir, mengatakan kepada penyiar NTV bahwa orang-orang sedang membersihkan puing-puing setelah air banjir surut. Dia mengatakan ikan telah terdampar di taman hotel, sekitar 50 meter dari pantai.

Penduduk pulau Samos di Yunani, yang memiliki populasi sekitar 45.000, didesak untuk menjauh dari daerah pesisir, Eftyhmios Lekkas, kepala organisasi Yunani untuk perencanaan anti-seismik, mengatakan kepada Skai TV Yunani.

“Itu adalah gempa yang sangat besar, sulit untuk memiliki gempa yang lebih besar,” kata Lekkas.

Peringatan gelombang pasang tinggi diberlakukan di Samos, di mana delapan orang terluka ringan, menurut seorang pejabat Yunani.

“Kami tidak pernah mengalami hal seperti ini,” kata George Dionysiou, wakil walikota setempat. Orang-orang panik. Seorang juru bicara polisi Yunani mengatakan ada kerusakan pada beberapa bangunan tua di pulau itu.

Para Menteri Luar Negeri Turki dan Yunani - yang terjebak dalam perselisihan pahit mengenai kepemilikan sumber daya hidrokarbon potensial di Mediterania timur - berbicara melalui telepon setelah gempa bumi dan mengatakan mereka siap untuk membantu satu sama lain, kata Ankara.

AFAD menyebutkan kekuatan gempa 6,6, sedangkan Survei Geologi AS mengatakan 7,0. Itu terasa di sepanjang pantai Aegean Turki dan wilayah barat laut Marmara, kata media.

Penulis
: wewend
Editor
: Amrizal
Tag:berita terkiniblibliGempaGempa TurkiTerkiniTurkiTraveloka

Berita Terkait

Situs ini menggunakan cookies. Untuk meningkatkan pengalaman Anda saat mengunjungi situs ini mohon Anda setujui penggunaan cookies pada situs ini.