Berita Sumut

Ombudsman Minta Walikota Medan Awasi Seleksi Pendidikan Kelas Akselerasi

atar
Matatelinga.com/ist

Achmad Jazidie mengurai, ada dua alasan penutupan kelas tersebut. Pertama siswa CI-BI diharapkan dapat memberi manfaat kepada teman sekelasnya karena tidak berada di kelas eksklusif atau terpisah. Kedua, dengan SKS, tidak menutup kemungkinan mereka dapat mempercepat waktu belajarnya.

Abyadi Siregar juga mengingatkan agar Pemko Medan jangan sampai menyelenggarakan program pendidikan yang justru sudah dihapus oleh pemerintah. Terlebih dengan menerapkan biaya yang memberatkan masyarakat. "Saya kira, ini penting menjadi perhatian serius Pak Walikota," jelas Abyadi Siregar.

Abyadi Siregar menyarakan agar tes seleksi masuk program akselerasi (percepatan) itu, diserahkan kepada rumah sakit pemerintah. Kemudian, tidak perlu ada tes STIFIn. Dengan demikian, diharapkan biayanya akan bisa terjangkau orangtua siswa.

Penulis
: mtc/rel
Editor
: atar
Tag:ombudsman RI perwakilan sumutWalikota Medanawasi seleksi pendidikan kelas akselerasi

Situs ini menggunakan cookies. Untuk meningkatkan pengalaman Anda saat mengunjungi situs ini mohon Anda setujui penggunaan cookies pada situs ini.